"dan tetaplah memberi PERINGATAN, kerana sesungguhnya PERINGATAN itu
bermanfaat bagi orang-orang yang beriman."-51:55

Respond Form ( I'm Independent Distributor Islam...)

Name:
Email Address:
Phone No.
Occupation
Where do you live? KL, Selangor
Perlis, Kedah, Penang, Perak
Negeri Sembilan, Melaka, Johor
Terengganu, Kelantan, Pahang
Sabah, Sarawak, Labuan
If I can help you to : Lose Jahiliah
Gain Ukhwah
Build Iman
Improve AlQuran
Healthy Mathurat
Feel Great With Islam
Earn extra Pahala

Click here to put a form like this on your site.

Thursday, June 2, 2011

Dalam Mihrab Cinta..

(Daripada novel untuk dibaca kini dimoviekan untuk ditonton..)

Sedikit sinopsis dan ibrah yang ingin aku kongsikan bersama teman sekalian mengenai movie DMC ini.

dalam mihrab cinta

Cerita ini mengenai Syamsul, seorang santri yang telah difitnah  melakukan kecurian didalam sebuah pesantren. Lantaran itu, dia dihukum dan dihalau keluar dari pesantren dalam keadaan yang memalukan. Dia bukan sahaja dihalau tapi yang lebih menyedihkan apabila keluarga beliau sendiri tidak mempercayai dan melemparkan kata2 kesat kepadanya. Lalu dia memutuskan untuk membawa diri jauh daripada pandangan keluarganya.

Aku rasa teman2 semua dah tahu mengenai  cerita ini, cuma aku ingin kongsikan bersama teman2 bahawa disaat aku menonton cerita ini, lalu aku teringat kisah seorang ikhwah.

Ikhwah ini datang kepada ku dan mengadu masalah yang menimpanya. Aku ingat lagi masa itu raut mukanya kelihatan resah dan sedikit runsing. Lalu, dia menceritakan bahawa dia mengalami masalah dengan housemate nya. Masalah timbul apabila ketua rumah mengatakan bahawa duit sewa rumah untuk 3 bulan yang sepatutnya telah dibank in kan 3 bulan lalu tidak mencukupi gara2 seorang ahli rumah tidak membayarnya lagi. Apabila diminta untuk menunjukkan slip bank in, ikhwah ini tidak dapat menunjukkan slip beliau kerana ia tidak menyimpannya. Lantaran itu, dia dituduh tidak membayar sewa rumah dan di gesa untuk bayar dengan segera wang itu.

Ikhwah ini, walaupun bermati-matian menegaskan bahawa dia sudah membayarnya tapi tetap sahaja dituduh berbohong. Seluruh ahli rumahnya tidak mempercayai omongan beliau. Dia juga mengatakan mana mungkin dia tersilap bank in duit kepada orang lain kerana dia sememangnya yakin duit itu telah di bank in kan ke akaun yang betul.

Dia juga mengusulkan agar duit yang telah hilang itu ditampung oleh semua ahli rumah. Tapi mereka tetap sahaja menyuruh dia menanggung sendiri kehilangan duit ini.

Sebagai student yang hanya bergantung ekonominya hanya pada PTPTN mana mungkin mampu menampung beratus ringgit yang lost itu. Jadi dia nekad tidak mahu membayarnya kerana dia yakin itu bukan kesalahanya. Natijahnya, dia seakan dipulaukan dan terus disisihkan daripada rakan rumahnya.

Lalu ikhwah ini datang kepada ku dan sesi curhat (curahan hati) pun bermula. Bagi seseorang yang mana dirinya tidak lagi dipercayai oleh teman2 nya sekeliling itu adalah sangat menyakitkan. Perasaan siapa yang tidak sedih bukan apabila kita membicarakan yang benar tetapi kita tidak langsung dipercayai. Malah kita bukan sahaja tidak dipercayai tetapi juga dibenci dan dicemuh atas sesuatu perkara yang tidak kita lakukan. Seperti terasa dunia ini sudah tiada maknanya. Rintihan dan harapan sahaja yang kita akan sandarkan.

Kerana aku tahu, ikhwah ini datang bukan sahaja untuk berkongsi masalahnya dan mencari solusi daripada aku tetapi dia lebih memerlukan dorongan dan semangat. Lantas aku tiupkan kata2 penguat juga kepadanya agar bisa dibuat bekal ujian kehidupan. Tidak lupa juga aku mengatakan bahawa aku sangat mempercayai kata2nya.

Setelah reda gelisah diwajahnya. Air muka juga kembali tenang. Tapi bagi aku, didalam hatinya hanya tuhan sahaja tahu. Lalu dia berangkat pulang, katanya mahu jumpa zaujah di halaman rindu. Dalam hati aku, mungkin dia mahu buat sesi curhat dengan zaujah tercinta pula. Oh, itulah agaknya itulah peranan seorang zaujah, menguatkan disaat suaminya down.

Selepas beberapa ketika dia meninggalkan rumah aku. Ku capai henset dan ku kirimkan bait2 kata sms kepadanya.

Akh, jgn lupa mhon kpd ALLAH agr dipermudahkn ujian ini, jga dibri kelembutan pada hati kwn2 antm agr pham mslah ini dan jga kekuatn pd antm utk brckp perkara yg bnar. Smoga smuanya brjalan dgn baek dan berakhir jga dgn baek. Ana sentiasa doakan antm jga.”.

Selepas berberapa minit, dia membalasnya..

“InsyaAllah akh,.jzkallah.. t’hru ana, doakan org musafir ni mudh maqbul.. jd ana doakan antm pat menikah.. Senyuman..”, tersenyum aku sendiri ketika membaca mesej ini. Lalu ku membalasnya dengan berseloroh.

“Doakn lah rezeki ana melimpah ruah, bru sng nk nikah kalo ada duet. Hehe. Inyaallah kta saling mendoakannya”

Lalu ku terima lagi balasan mesejnya..

“Mga antm kaya raya, bergaya, wife lawa,hehe.. ameen ya robb”,- lalu aku tergelak kecil saat membacanya.

“Hehe.. ada2 je la antm nie”, ayat terakhir ku hantar dengan senyuman masih terukir di raut wajah ku. Kerenah ikhwah kadangkala sememangnya melucukan. Walaupun ditimpa masalah tetap sahaja masih boleh bergurau.oh!

Selang beberapa minggu kemudian, resit yang hilang telah dijumpai oleh rakan roomatenya. Jadi bukti pembayaran telah jelas kelihatan. Ketua rumah telah pergi ke bank untuk menyelesaikan masalah ini. Pihak bank menyatakan hal ini sering terjadi kerana kadang kala duit yang di bank in telah tersangkut di dalam mesin. Tuduhan bersalah telah dilucutkan. Pandangan serong teman serumah telah dipatahkan.

Maha suci ALLAH yang telah menguji hambanya, ialah juga yang menamatkan ujian itu. Resit yang sekecil-kecil boleh dijumpai sebagai penguat hujah untuk pembelaan diri. Sememangnya itu semua perancanaan ALLAH untuk menguji dan melihat pergantugan hamba kepadanya. Alhamdulillah, bersyukur kepada mu kerana tanpa pertolongan mu jua mungkin agak sulit untuk ikhwah ini menempuh ujiannya. Sememangnya ALLAH lah sahaja tempat manusia bergantung harap.

 

-----------------------------------------------------------------------------------------

Sedikit ibrah yang ingin ku kongsikan, Janganlah kita suka menuduh seseorang tanpa tabayun (selidik) terlebih dahulu. Kesilapan kita dalam menghakimi seseorang akan menyebabkan fatal terhadap individu tersebut.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan”. (49:6).

p/s: KCB versi ramdhan hampir habis ku menontonnya walaupon itu sudah berbulan-bulan lamanya di dalam external aku. Inyallah, kalau kesenpatan akan aku kongsi sedikit input daripada cerita tersebut.

3 comments:

Amin Baek said...

beratnya rasa kalau tidak dipercayai..huhu..

sesungguhnya Allah bersama orang orang yang sabar..alhamdulillah.selesai sudah masalah ikhwah tersebut..

qila~ said...

wah susun atur ayat anda pun dah bunyi macam orang dari seberang ja :)

x smpai ati nak tengok kcb versi ramadhan coz rmai sgt watak baru ---> wanita

shahniz said...

amin- berat mata memandang, berat lagi bahu memikul..

qila- den dah mula jtuh cinta dgn bhasa disana, lembut dan mudah terkesan..

hehe, den tgok pon pasal kna provoke gan member2.. tue laa dah nk setahun pon tak abis2 lg..